Sunday, April 24, 2011

Tentang Cinta,


Cinta
Mengapa kita menutup mata ketika kita tidur? ketika kita menangis?
ketika kita membayangkan? ketika kita berciuman? Ini kerana hal
terindah di dunia tak terlihat…
Kita semua agak aneh… dan hidup sendiri juga agak aneh… Dan ketika kita bertemu seseorang yang
 persamaannya sejalan dengan kita… maka kita bergabung dengannya dan jatuh ke dalam suatu keanehan 
serupa yang dinamakan CINTA.


Mencintai bukan bagaimana kita MELUPAKAN ,
Melainkan bagaimana kita MEMAAFKAN … 
Bukanlah bagaimana kita MENDENGARKAN.. 
Melainkan bagaimana kita MEMAHAMI..
Bukanlah apa yang kita  LIHAT.. 
Melainkan apa yang Kita RASAKAN… 
Bukanlah bagaimana kita MELEPASKAN.. 
Melainkan bagaimana kita BERTAHAN…
Apabila cinta tidak berhasil… BEBASKAN Diri kita… 
Biarkan hati kita  kembali melebarkan sayapnya dan terbang ke alam bebas 
 Ingatlah bahawa kita mungkin menemukan cinta dan kehilangannya… 
Tapi.. ketika CINTA itu MATI… kamu TIDAK perlu mati bersamanya.



Kadang kala, orang yang kita kasihi  adalah orang yang PALING 
menyakiti hati dan kadang kala, 
Teman yang membawa kita  ke dalam pelukannya dan menangis bersama kita  adalah 
CINTA yang tidak kita  SEDARI

Cinta sebenar


Adakah tapak tanganmu berkeringat,

hatimu berdebar kencang dan suaramu

tersekat di dadamu?

Itu bukan Cinta, itu SUKA.





Adakah kamu tidak dapat melepaskan


pandangan mata darinya?

Itu bukan Cinta, itu NAFSU.



Adakah kamu menginginkannya kerana


kamu tahu ia ada di sana?

Itu bukan Cinta, itu KESEPIAN.



Adakah kamu mencintainya kerana itulah


yang diinginkan semua orang?

Itu bukan Cinta, itu KESETIAAN




Adakah kamu tetap mengatakan kamu


menyintainya kerana kamu tidak ingin

melukai hatinya?

Itu bukan Cinta, itu BELAS KASIHAN.




Adakah kamu menjadi miliknya kerana


pandangan matanya membuat hatimu

melompat?

Itu bukan Cinta, itu TERGILA-GILA.




Adakah kamu memaafkan kesalahannya


kerana kamu mengambil berat tentangnya?

Itu bukan Cinta, itu PERSAHABATAN.




Adakah kamu mengatakan padanya bahawa


setiap hari hanya dia yang kamu

fikirkan?

Itu bukan Cinta, itu DUSTA.




Adakah kamu rela memberikan semua


perkara yang kamu senangi untuk

kepentingan dirinya?

Itu bukan Cinta, itu KEMURAHAN HATI.


Tetapi




Adakah kamu tetap bertahan kerana


campuran antara kesakitan dan

kegembiraan yang membutakan dan tak

terfahami … menarikmu mendekati dan

tetap bersamanya?

ITULAH CINTA.




Apakah kamu menerima kesalahannya


kerna itu bahagian dirinya dan siapa

dirinya?

Jika demikian, ITULAH CINTA.




Adakah kamu tertarik dengan orang lain


tapi setia dengannya tanpa penyesalan?

Jika demikian, ITULAH CINTA.




Adakah kamu menangis kerana


kesakitannya walaupun saat itu dia

kuat?

ITULAH CINTA.




Adakah hatimu sakit dan hancur ketika


dia bersedih?

ITULAH CINTA.




Adakah hatimu gembira ketika dia


berbahagia?

ITULAH CINTA.



Adakah matanya melihat hatimu dan

menyentuh jiwamu begitu mendalam

sehingga menusuk?

Yang demikian itulah namanya CINTA




Monday, April 18, 2011

Kalau kejahatan berbalas kejahatan itu Dendam

kalau air mata mampu membasuh segala dosa  biarlah ku menangis hingga kabur pandangan mataku.   kalau boleh ku luahkan apa yang terbuku dalam hati sanubariku yang menjadi beban hidup ku  . ingin ku luahkan segalanya . Namun selalu ku ingatkan  sekeping hati ini, dalam dunia yang fana ini, segalanya milik Tuhan dia Maha mengetahui apa yg terkandung dalam hati sanubari.


sayang ketahuilah ,  apa yang ada padaku hanya sekeping hati , apa yang ku simpanan dalam hatiku hanya sebuah cinta yang ingin ku abadikan untuk si dia yang mencintai.

Kalau pun si dia buat ku sedih , buat hati ku menjauh. buat hati kecil ku terusik sampai bila hidup yang tak kekal lama ini , sampai bila kesenangan dan dunia ini   , sampai bila hidup yang sementara ini   selagi masih bernafas selagi  esok matahari masih menyinar. ku tak pernah membalas kejahatan dengan kejahatan ,  ku tak pernah ingin  membalas apa pun jua, walau maruah terinjak rendah ,ku tak ingin jadi pendendam . walau ku simpan segalanya dalam hati . namun  kemaafan dendam terindah. kita manusia biasa , hidup di dunia tak kekal lama. apa gunanya membalas dendam apa gunanya  mencipta pembalasan apa guna memuaskan hati yang akhirnya membawa mati.


Penderitaan yang menyakitkan adalah koyaknya kulit pembungkus kesedaran- seperti pecahnya kulit buah supaya intinya terbuka merekah bagi sinar matahari yang tercurah. Kalian memiliki takdir kepastian untuk merasakan penderitaan dan kepedihan. Jika hati kalian masih tergetar oleh rasa takjub menyaksikan keajaiban yang terjadi dalam kehidupan, maka pedihnya penderitaan tidak kalah menakjubkan daripada kesenangan. Banyak di antara yang kalian menderita adalah pilihan kalian sendiri – ubat pahit kehidupan agar manusia sembuh dari luka hati dan penyakit jiwa. Percayalah tabib kehidupan dan teguk habis ramuan pahit itu dengan cekal dan tanpa bicara."
(Kahlil Gibran)




 bialah ku nanti sejalur sinar, yang pasti takkan pudar, dalam diri ini ada kepercayaan bahawa Allah tak pernah hampakan  ku.  selagi ku masih penuh pengharapan.